Home / Internasional / Situasi di Ukraina Memanas, Biden Telepon Putin Ajak Bertemu

Situasi di Ukraina Memanas, Biden Telepon Putin Ajak Bertemu

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden telah berbicara dengan Presiden Rusia Vladimir Putin dan mengusulkan pertemuan di negara ketiga dalam beberapa bulan mendatang karena ketegangan antara Rusia dan Ukraina meningkat di Eropa timur.

Menurut pernyataan Gedung Putih, Biden dan Putin membahas pengendalian senjata dan masalah keamanan yang muncul. Biden juga meminta Rusia untuk mengurangi ketegangan di Ukraina.

“Biden menekankan komitmen tegu Amerika Serikat terhadap kedaulatan dan integritas teritorial Ukraina,” bunyi pernyataan Gedung Putih.

“Biden juga menyuarakan keprihatinan atas pembangunan militer Rusia yang tiba-tiba di Crimea yang diduduki dan di perbatasan Ukraina,” sambung pernyataan itu seperti dikutip dari CNN, Rabu (14/4/2021).

Selain membahas krisis Ukraina, keduanya juga membahas kontrol senjata serta membangun perpanjangan Perjanjian New START.

“Biden juga menjelaskan bahwa Amerika Serikat akan bertindak tegas dalam membela kepentingan nasionalnya dalam menanggapi tindakan Rusia, seperti gangguan dunia maya dan campur tangan pemilu,” menurut Gedung Putih.

Kremlin pun mengeluarkan pernyataan terkait pembicaraan tersebut.

“Ketika bertukar pandangan tentang krisis internal Ukraina, Vladimir Putin menguraikan pendekatan untuk penyelesaian politik berdasarkan Paket Tindakan Minsk,” kata Kremlin dalam pernyataannya.

Paket tersebut mengacu pada kesepakatan gencatan senjata untuk konflik di timur Ukraina yang dicapai pada 2015.

Kremlin juga mengatakan Biden menyatakan minatnya untuk menormalisasi keadaan di jalur bilateral dan membangun interaksi yang stabil dan dapat diprediksi pada masalah-masalah seperti pengendalian senjata, program nuklir Iran, Afghanistan dan perubahan iklim.

“Kedua belah pihak menyatakan kesiapan mereka untuk melanjutkan dialog di bidang terpenting untuk memastikan keamanan global, yang akan memenuhi kepentingan tidak hanya Rusia dan Amerika Serikat, tetapi seluruh komunitas dunia,” bunyi pernyataan Kremlin.

Pernyataan Kremlin juga menegaskan bahwa Biden menyarankan untuk mempertimbangkan kemungkinan mengadakan pertemuan pribadi di tingkat tertinggi di masa mendatang.

Ini adalah pembicaraan telepon keduanya yang diketahui sejak Biden menjabat sebagai presiden pada Januari. Pada bulan Maret, Biden juga mengundang Putin untuk menjadi bagian dari KTT para pemimpin tentang iklim akhir bulan ini.

Hubungan antara dua pemimpin dunia ini dimulai dengan awal yang kacau, dengan AS menyesuaikan posturnya dengan Rusia dengan menyelesaikan sanksi setelah peracunan dan pemenjaraan pemimpin oposisi Rusia Alexey Navalny, peretasan SolarWinds dan penempatan hadiahnya pada pasukan AS melayani di Afghanistan.

Dalam sebuah wawancara pada bulan Maret, Biden menyebut Putin sebagai pembunuh, mengatakan bahwa pemimpin Rusia “akan membayar harga” atas upayanya untuk merusak pemilu AS 2020.

Sebagai tanggapan, Kremlin memanggil duta besarnya untuk AS untuk pertama kalinya dalam lebih dari 20 tahun. Putin sendiri menanggapi kritik Biden dengan mendoakannya selalu sehat dan mengajaknya untuk berdebat langsung di televisi.

Situasi antara Rusia dan Ukraina telah meningkat dalam beberapa pekan terakhir karena Rusia telah mengirim lebih banyak pasukan ke daerah tersebut. Sebagai tanggapan, AS telah mempertimbangkan untuk mengirim kapal perang ke Laut Hitam dalam beberapa minggu ke depan untuk menunjukkan dukungan untuk Ukraina, seorang pejabat pertahanan AS mengatakan kepada CNN, Kamis lalu.

Angkatan Laut AS secara rutin beroperasi di Laut Hitam, tetapi penempatan kapal perang sekarang akan mengirim pesan khusus ke Moskow bahwa AS diawasi dengan cermat, kata pejabat itu. Pejabat Pertahanan juga mengatakan Angkatan Laut terus menerbangkan pesawat pengintai di wilayah udara internasional di atas Laut Hitam untuk memantau aktivitas angkatan laut Rusia dan setiap pergerakan pasukan di Crimea.

Check Also

Warga Palestina Kembali Diserang Polisi Israel, 90 Orang Terluka, 1 Diantaranya Bayi

KEPRIPOS.COM – Bentrokan antara warga Palestina dan polisi Israel kembali terjadi pada Sabtu (8/5) malam …