Home / Lifestyle / Waspada Antraks dan PMK, Berapa Lama Daging Kurban Boleh Disimpan? Ini Kata Pakar

Waspada Antraks dan PMK, Berapa Lama Daging Kurban Boleh Disimpan? Ini Kata Pakar

Jumlah daging kurban yang banyak tak memungkinkan bagi kita untuk mengonsumsinya langsung habis. Daging kurban, biasanya akan disimpan dalam lemari pendingin agar tetap tahan lama dan bisa dikonsumsi di kemudian hari. Lantas berapa lama daging kurbanboleh disimpan?

Pakar dari Pusat Riset Teknologi dan Proses Pangan (PRTPP) Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), Tri Ujilestari, mengungkapkan pentingnya penerapan teknik pengolahan daging kurban ‘ASUH’ (Aman, Sehat, Utuh, dan Halal) guna menghindari Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) serta antraks.

Teknik ini dinilai sangat penting untuk memastikan keamanan dan kesehatan daging kurban selama Idul Adha 1445 H dan Hari Tasyrik.

Tri Ujilestari, menekankan bahwa daging kurban harus bebas dari bibit penyakit, bahan kimia, serta obat-obatan yang dapat membahayakan kesehatan dan pertumbuhan hewan. “Aman artinya daging kurban harus terhindar dari bibit penyakit, bahan kimia, serta obat-obatan yang dapat mengganggu kesehatan dan pertumbuhan hewan,” jelasnya.

Tari menjelaskan bahwa daging kurban harus sehat dan mengandung zat-zat yang bermanfaat bagi kesehatan dan pertumbuhan. Hewan yang sehat umumnya memiliki kulit yang mengkilap, mata bersinar, aktif bergerak, nafsu makan yang baik, serta tidak ada cairan atau darah yang keluar dari lubang tubuhnya.

Selain itu, daging kurban harus utuh, tidak tercampur dengan bagian dari hewan lain, dan halal, termasuk dalam hal pemotongannya yang harus sesuai dengan syariat Islam.

“Tata cara penyembelihan hewan yang sesuai dengan syariat Islam adalah pisau harus tajam dan tidak berkarat, hewan kurban menghadap ke kiblat, membaca basmallah sebelum menyembelih, dan memutus tiga saluran: kerongkongan, tenggorokan, serta vena dan arteri,” papar Tari.

Tari menekankan pentingnya menghindari perlakuan kasar terhadap hewan sebelum disembelih. Setelah hewan tidak bergerak dan pengeluaran darah sempurna, langkah berikutnya adalah menggantung hewan serta mengikat saluran makan dan anus agar isi lambung dan usus tidak mencemari daging.

Selanjutnya, kulit hewan dikuliti dan jeroannya dikeluarkan dengan memperhatikan kebersihan pada setiap prosesnya.

“Selain tempat pemotongan yang bersih, pisau yang digunakan harus tajam dan tidak berkarat. Begitu pula alas plastik, talenan, serta tempat menaruh daging harus bersih,” tambahnya.

Tari juga menjelaskan tata cara penyimpanan daging kurban untuk menghindari penurunan kualitas. Daging tidak perlu dicuci sebelum disimpan, kecuali jika ada kotoran yang menempel.

Jika daging ingin disimpan dalam lemari pendingin atau freezer, daging harus dipotong sesuai kebutuhan, dikeringkan dengan tisu dapur, dan dimasukkan ke dalam plastik tertutup atau vakum.

“Daging segar dapat disimpan di kulkas selama 3-4 hari, sementara daging giling hanya 1-2 hari. Di dalam freezer, daging segar dapat disimpan hingga 3-6 bulan, sedangkan daging giling dianjurkan hanya 3-4 bulan,” jelasnya.

Untuk mengkonsumsi daging beku, teknik yang tepat adalah menyimpan daging beku dalam kulkas selama 12 jam atau sampai mencair, atau merendam daging yang dikemas dalam air, dikenal dengan thawing.***

Check Also

Apa Saja Manfaat Timun untuk Kesehatan, Bagaimana Cara Mengonsumsinya?

Manfaat timun untuk kesehatan memang sejak lama sudah dikenal, apalagi jika dikonsumsi dengan cara yang …