Home / Berita / Gubernur Kepri Bantu Rp 100 Juta Bangun Jembatan Anak Tiri

Gubernur Kepri Bantu Rp 100 Juta Bangun Jembatan Anak Tiri

LINGGA – Masyarakat Desa Marok Tua, Kecamatan Singkep Barat, Lingga akhirnya dapat bernapas lega setelah Jembatan Anak Tiri dibantu langsung oleh Gubernur Provinsi Kepaluan Riau, Nurdin Basirun ketika berkunjung ke daerah itu.

Gubernur memberikan bantuan Rp 100 juta untuk membantu pembangunan sementara jembatan Anak Tiri, yang roboh akibat diterpa angin puting beliung pada Desember 2017.

Kesediaan gubernur disampaikannya saat berkunjung langsung ke lokasi putusnya jembatan Anak Tiri di Desa Marok Tua, Kecamatan Singkep Barat.

“Saya akan bantu untuk pembangunan sementaranya seratus juta, sambil menuggu dibangun untuk pembangunan secara permanen,” kata Nurdin Basirun dihadapan Kepala Desa Marok Tua dan Bupati Lingga.

Mengenai robohnya jembatan Anak Tiri harapannya setelah dibantu oleh pemerintah daerah agar nama tersebut segera diganti dengan nama awal jembatan tersebut.

Dia menginginkan agar nama awal dari jembatan tersebut yaitu jembatan Nyio Gading adalah nama yang tepat untuk dikembalikan.

“Setelah dibantu kita berharap jangan pakai nama jembatan Anak Tiri lagi, nama yang lama dari kepala desa Nyio Gading sudah sangat bersejarah dan membudaya,” jelas Nurdin.

Sementara itu Kepala Desa Marok Tua Safarudin mengatakan mengenai nama jembatan Anak Tiri bukanlah berasal dari dirinya maupun para tokoh masyarakat, nama tersebut muncul dengan sendirinya sebagai bentuk protes dari beberapa masyarakat yang kecewa karena setelah bertahun-tahun jembatan yang menjadi akses satu-satunya jalan untuk menuju ke Desa Marok Tua tersebut tidak tersentuh pembangunan.

“Kalau nama asli dari desa kita namankan Jembatan Nyio Gading yang artinya kelapa gading, tapi oleh masyarakat dibuat jembatan Anak Tiri dan menjadi viral,” jelasnya.

Para tokoh masyarakat sangat menyambut baik rencana Gubernur Kepri untuk membangun jembatan tersebut menjadi jembatan permanen, bahkan menurut salah satu tokoh masyarakat, Muslim mengatakan Bupati Lingga sudah memanggil camat dan kepala desa untuk menemuinya khusus membicarakan rencana pembagunan jembatan tersebut setelah dikunjungi gubernur.

Dalam kesempatan tersebut Gubernur Kepri Nurdin Basirun juga mensosialisasikan kepada kepala desa untuk membuat aturan, agar masyarakat tidak membuang sampah di laut demi menjaga ekosistem yang ada agar tetap lestari. (*)

Check Also

Luncurkan Aplikasi QRIS Bank Riau Kepri, Gubernur Kepri: Satu Langkah Percepat Digitalisasi

KEPRIPOS.COM, TANJUNGPINANG – Gubernur Provinsi Kepri H Ansar Ahmad SE MM bersama Direktur Utama Bank …

Leave a Reply